UTS Kemarin

Seminggu ini gue habis ngejalanin sebuah kewajiban bagi siswa maupun siswi di sekolah gue. Yang gue jalanin sama yangΒ  temen-temen gue jalanin adalah UTS atau Ulangan Tidak Serius atau Ulangan Tengah Semester.

Sudah kedua kalinya gue UTS menggunakan CBT atau Cebok Bareng Temen. Eh salah, maksudnya adalah computer based test. Pokoknya, ujiannya itu adalah online. Gak ada lagi tuh minjem pensil atau penghapus atau rautan ke temen sebelah. Yang ada adalah minta kuota. πŸ˜€

Karena ujiannya itu CBT, jadinya tuh cuma buka website sekolah abis itu ada kelas dan jadwal pelajaran. Tinggal klik aja terus kerjain soalnya. Jadwal kelas 11 dan kelas 12 itu sama. Persis sama, gak ada yang beda. Dari hari pertama sampai hari terakhir pokoknya sama.

Nah, karena sama, di hari pertama kemarin, ketika pertama kali dimulainya ujian, gue asal mengklik saja nama pelajarannya, yaitu PKN. Gue sempet bingung karena soalnya ada 55. Gue pun bodo amatan, paling emang jumlah soalnya itu 55.

Setelah waktu ujian selesai, gue pun keluar kelas. Kalo ulangan CBT, kita bisa langsung liat nilainya berapa tanpa nunggu diumumin dulu. Nilai gue ternyata cuma 58. Sedangkan temen gue yang lainnya, yang udah keluar juga ada yang 8, 7, pokoknya bagus-bagus.

Ketika jam istirahat, temen-temen gue pada nanya nilai. Kemudian ada yang nanya gue dan gue jawab, β€œKok gue dapet 58 ya?”

β€œLah? Soal lo emang ada berapa, pe?” tanya temen gue.

β€œYa ada 55 lah. Emang lo berapa?” gue masih santai.

β€œGue aja soalnya cuma 50 doang. Lo ngerjain soal kelas 12 kali, pe.”

Gue pun mengingat-ingat kembali kejadian di awal ujian tadi. Dan ternyata, asal klik nama pelajaran tadi gue menjadi salah ngerjain. YANG GUE KLIK ADALAH PELAJARAN KELAS 12. Mentang-mentang pelajarannya sama, gue jadi kurang teliti.

β€œAh kampret banget. Salah soal lagi gue,” ucap gue menyesal.

Ternyata, kakak kelas yang satu ruangan sama gue dan duduk sebelah gue bilang gini, β€œPantesan aja tadi gue baca soal lo sama kayak gue.”

Ingin rasanya bilang ke dia, β€œKENAPA GAK BILANG DARI TADI WOIIII!!”

Gue pun ditanya nilainya sama kakak kelas yang lain. Dan ternyata, nilai 58 itu bagi kelas 12 udah cukup baik. Gue pun diberi selamat layaknya seseorang yang sudah pro sama beberapa orang di ruangan itu. Ya, ini adalah ledekan mereka ke gue. Untung aja gue orangnya sabar biar pantat gue jadi lebar.

Kesalahan ini pun untungnya cuma terjadi sekali. Besok-besoknya gue enggak melakukan kesalahan lagi. Tapi, ada tuh temen gue yang gak tau kenapa, di hari ketiga ulangan dia salah klik. Alhasil dapet jelek juga. Gue pun hanya tersenyum aja.

Itu lah hal yang selalu gue ingat ketika UTS kemarin. Btw, gue selain nulis di blog ini, juga nulis artikel di website Provoke, loh. Ya, gue menjadi salah satu kontributor disana. Gue mau karena gue adalah duta Provoke atau perwakilan Provoke di sekolah gue. Istilahnya adalah Repro. Kalo lo baca blog gue dari lahir di #CADELSTORY pernah gue ceritain. Selain karena mau, itung-itung juga buat latihan menulis.

Kalo ada yang mau baca, silahkan baca nih: Obrolan Driver Ojek Online ke Penumpang yang Masih Pelajar.

You may also like:

22 Comments

  1. Kok postingannya nggk cadel lagi?……hehe
    Oooo jadi lo kemaren uts online. Terus lo milih soal untuk kelas 12, padahal lo kelas 11, kwkwkwkwk gagal fokus, ada aqua?
    Iya klo gitu lo minta bantuan aja ke wakasisnya.

  2. Lah, terus nilai lu gmana dong kalo salah ngerjain soal? Harusnya yang bikin sistemnya lebih serius lagi buat menangani masalah teknis kayak gini. Kayak misalnya kalo anak kelas 11 yang ujian, opsi pilihan kelas lain dikunci jadi ga mungkin salah.

  3. Ikut nanya seperti yg di atas. Nilai lo apakabar ham??? Hilang atau gimana?? atau ada remed lagi? XD
    Mungkin lain waktu lo harus teliti lagi, Ham. Ya namanya juga tinggal klik. Makanya harus paham di mana yg harus diklik.
    Tapi, kalo dipikir keren juga lo, Ham. Ngerjain soal anak kelas 12. XD

  4. Haha… aduh, itu terus gimana dong? Anu… kayanya itu perlu dibilang ke pihak sekolah. Supaya kedepannya soal-soalnya lebih bisa di-filter. Soalnya kan kamu jadi rugi meski itu nggak sengaja.
    Jadi ketika mulai, masukin kelas dulu. Kelas 11. Nanti yg muncul ya hanya soal kelas 11. Nggak campur sama kelas 12. Duh, sayang bgt itu…

  5. oh anak sekolah jaman sekarang ulangannya udah pada pake komputer ya? gile keren banget gak kayak jaman gue dulu sekolah.
    btw ikutan nanya juga deh, trus nasib nilainya gimana? remed atau hilang atau……..? hmm

  6. Gue malah gak ngerasain ujian pake sistem CBT. Palingan waktu pembuatan sim aja pake computer :D.
    Lo gak minta akselerasi gitu untuk langsung ke kelas 12. Kalo lo udah berhasil menjawab soal untuk mereka, berarti kepintaran lo udah bisa dianggap sama dengan kakak tingkat :D.

  7. Mungkin ini sebuah pertanda kalo lu harus cepet-cepet naik ke kelas 12.. haha
    Keren bisa dapet nilai 58 padahal belum dikasih materinya. Anak kelas 12 patut takut sama lu, mereka gak bisa menganggap lu remeh.. haha

  8. Gue juga pernah nih salah klik gini. Pengen daftar kuliah online malah ngekliknya shortcut point blank. Alhasil nggak jadi daftar kuliah online.
    Semoga semu per-klik-an ini ada hikmahnya. Hahahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *