Perbedaan, Rapot Bayangan dan Hari Blogger Nasional

Sudah sekitar 3 bulan gue duduk di bangku kelas 2 SMA alias kelas 11. Banyak hal yang berubah di kelas 11 ini, pertama adalah guru. Guru gue di kelas 10 itu mayoritas adalah guru yang sangat baik sekali dalam hal memberi nilai. Sedangkan di kelas 11, antonym dari guru kelas 10. Untungnya, ada kakak PPL dari Universitas Negeri Jakarta yang tak begitu pelit nilai, jadi nilai gue bisa aman di semester 1.

Perbedaan kedua adalah tugas. Tugas di kelas 11 ini cukup banyak. Tapi, satu hal yang gue keselin ketika banyak tugas adalah setelah mengerjakan semua tugas dengan bersusah payah, ternyata tugasnya itu gak diperiksa.

Perbedaan ketiga adalah lokasi kelasnya. Lokasi untuk ke kelas 11 sekarang lebih jauh dari kelas 10. Dan di kelas 11 sekarang, kelas gue itu cukup panas karena kelas gue gak ada AC-nya. Kipasnya pun kadang terasa kadang tidak. Kelas gue akan terasa adem ketika hujan. Selain hujan, rasanya panas dan rasanya ingin keluar kelas aja. šŸ˜€

Continue Reading

Huh..

Salah satu guru gue di sekolah ada yang menunaikan ibadah haji. Jadi, selama kurang lebih sebulan gueĀ free class setiap pelajaran dia. Dan tugas yang dikasih sama dia, gak terlalu banyak. Cuma disuruh membuat karya dari koran yang digulung-gulung menjadi layaknya lidi.

Tugas itu mempunyai waktu selama sebulan tetapi gue baru mengerjakan di hari sebelum guru itu masuk kelas. Jadi, gue kejar tayang waktu mengerjakan tugas itu. Sepulang sekolah di hari dimana sehari sebelum guru itu masuk, gue mencari koran bekas dulu.

Continue Reading

UTS Kemarin

Seminggu ini gue habis ngejalanin sebuah kewajiban bagi siswa maupun siswi di sekolah gue. Yang gue jalanin sama yangĀ  temen-temen gue jalanin adalah UTS atau Ulangan Tidak Serius atau Ulangan Tengah Semester.

Sudah kedua kalinya gue UTS menggunakan CBT atau Cebok Bareng Temen. Eh salah, maksudnya adalah computer based test. Pokoknya, ujiannya itu adalah online. Gak ada lagi tuh minjem pensil atau penghapus atau rautan ke temen sebelah. Yang ada adalah minta kuota. šŸ˜€

Karena ujiannya itu CBT, jadinya tuh cuma buka website sekolah abis itu ada kelas dan jadwal pelajaran. Tinggal klik aja terus kerjain soalnya. Jadwal kelas 11 dan kelas 12 itu sama. Persis sama, gak ada yang beda. Dari hari pertama sampai hari terakhir pokoknya sama.

Nah, karena sama, di hari pertama kemarin, ketika pertama kali dimulainya ujian, gue asal mengklik saja nama pelajarannya, yaitu PKN. Gue sempet bingung karena soalnya ada 55. Gue pun bodo amatan, paling emang jumlah soalnya itu 55.

Continue Reading

#CADELSTORY eps. 7 ā€œUTS: Ulangan Tidak Seliusā€

Tak telasa, minggu depan gue udah melaksanakan UTS alias Ulangan Tidak Selius. Maksudnya adalah Ulang Tengah Semestel. Ya, tak telasa banget. Lasanya itu kayak balu kemalin gue masuk sekolah eh tiba-tiba UTS.

UTS sekolah gue bisa dibilang paling lama dali sekolah lain. Kebanyakan sekolah-sekolah itu melaksanakan UTS pada akhil bulan kemalin atau awal bulan sekalang.Ā  Sedangkan sekolah gue balu minggu depan.

Bedanya dali UTS sebelumnya adalah biasanya sebelum UTS itu gue gak ada absen sama sekali. Sedangkan sekalang, sebelum UTS gue udah gak sekolah sebanyak tiga kali. Tapi itu masih mending sih, ada kok temen gue yang udah gak masuk sekolah selama tiga bulanan kalena kakinya patah.

Continue Reading

Ciri-Ciri Anak Camp

Siapa sih disini yang gak tau anakĀ camp? Atau siapa disini yang pernah jadi anakĀ camp? Menurut penelitian gue. Penelitian gue loh ya, mungkin penelitian gue sama lo itu beda. Menurut gue sih anakĀ camp itu bisa dibilang segerombolan anak yang suka nongkrong di suatu tempat atau warkop ketika malam minggu. Bahkan, hampir setiap hari pun juga ada. Dan biasanya, anakĀ camp itu punya gaya khas dalam jongkok. Ya, biasanya anakĀ camp itu selalu jongkok kalo lagi nongkrong. Eh tapi, bener juga ya, nongkrong kan juga jongkok. Nongkrong di WC misalnya.

Gue ini pernah jadiĀ anakĀ camp. Jadi dulu pas SD kelas 2, gue pindah rumah ke deket Terminal Kampung Rambutan. Gak deket juga sih, kalo jalan kaki dari rumah gue ke terminal juga capek. šŸ˜€

Nah, sehabisĀ pindah rumah itu gue pun mencari teman baru. Akan tetapi, teman kali ini berbeda dari teman yang ada di rumah gue yang dulu. Awalnya pas gue main sama mereka, bahasa yang mereka keluarkan udah bahasa yang menurut gue gak layak diucapkan bagi anak SD. Ya, kira-kira bahasanya itu kayak ngomong kelamin secara biasa saja dan ngomongĀ ena ena. Pokoknya ngomong kotor padahal masih SD.

Continue Reading
1 4 5 6 7 8 10