UTS Kemarin

Seminggu ini gue habis ngejalanin sebuah kewajiban bagi siswa maupun siswi di sekolah gue. Yang gue jalanin sama yangĀ  temen-temen gue jalanin adalah UTS atau Ulangan Tidak Serius atau Ulangan Tengah Semester.

Sudah kedua kalinya gue UTS menggunakan CBT atau Cebok Bareng Temen. Eh salah, maksudnya adalah computer based test. Pokoknya, ujiannya itu adalah online. Gak ada lagi tuh minjem pensil atau penghapus atau rautan ke temen sebelah. Yang ada adalah minta kuota. šŸ˜€

Karena ujiannya itu CBT, jadinya tuh cuma buka website sekolah abis itu ada kelas dan jadwal pelajaran. Tinggal klik aja terus kerjain soalnya. Jadwal kelas 11 dan kelas 12 itu sama. Persis sama, gak ada yang beda. Dari hari pertama sampai hari terakhir pokoknya sama.

Nah, karena sama, di hari pertama kemarin, ketika pertama kali dimulainya ujian, gue asal mengklik saja nama pelajarannya, yaitu PKN. Gue sempet bingung karena soalnya ada 55. Gue pun bodo amatan, paling emang jumlah soalnya itu 55.

Continue Reading

#CADELSTORY eps. 7 ā€œUTS: Ulangan Tidak Seliusā€

Tak telasa, minggu depan gue udah melaksanakan UTS alias Ulangan Tidak Selius. Maksudnya adalah Ulang Tengah Semestel. Ya, tak telasa banget. Lasanya itu kayak balu kemalin gue masuk sekolah eh tiba-tiba UTS.

UTS sekolah gue bisa dibilang paling lama dali sekolah lain. Kebanyakan sekolah-sekolah itu melaksanakan UTS pada akhil bulan kemalin atau awal bulan sekalang.Ā  Sedangkan sekolah gue balu minggu depan.

Bedanya dali UTS sebelumnya adalah biasanya sebelum UTS itu gue gak ada absen sama sekali. Sedangkan sekalang, sebelum UTS gue udah gak sekolah sebanyak tiga kali. Tapi itu masih mending sih, ada kok temen gue yang udah gak masuk sekolah selama tiga bulanan kalena kakinya patah.

Continue Reading

Ciri-Ciri Anak Camp

Siapa sih disini yang gak tau anakĀ camp? Atau siapa disini yang pernah jadi anakĀ camp? Menurut penelitian gue. Penelitian gue loh ya, mungkin penelitian gue sama lo itu beda. Menurut gue sih anakĀ camp itu bisa dibilang segerombolan anak yang suka nongkrong di suatu tempat atau warkop ketika malam minggu. Bahkan, hampir setiap hari pun juga ada. Dan biasanya, anakĀ camp itu punya gaya khas dalam jongkok. Ya, biasanya anakĀ camp itu selalu jongkok kalo lagi nongkrong. Eh tapi, bener juga ya, nongkrong kan juga jongkok. Nongkrong di WC misalnya.

Gue ini pernah jadiĀ anakĀ camp. Jadi dulu pas SD kelas 2, gue pindah rumah ke deket Terminal Kampung Rambutan. Gak deket juga sih, kalo jalan kaki dari rumah gue ke terminal juga capek. šŸ˜€

Nah, sehabisĀ pindah rumah itu gue pun mencari teman baru. Akan tetapi, teman kali ini berbeda dari teman yang ada di rumah gue yang dulu. Awalnya pas gue main sama mereka, bahasa yang mereka keluarkan udah bahasa yang menurut gue gak layak diucapkan bagi anak SD. Ya, kira-kira bahasanya itu kayak ngomong kelamin secara biasa saja dan ngomongĀ ena ena. Pokoknya ngomong kotor padahal masih SD.

Continue Reading

Kunci Hubungan LDR

LDR. Ada yang tahu LDR itu apa? Apa? Lari Dari Rumah? Itu sih palingan buat lo yang nekat keluar rumah padahal udah dilarang sama orang tua jadinya nekat lari dari rumah. LDR itu adalah Long Distance Relationship. Tapi, menurut gue sih relationshit, pake shit bukan ship. Kenapa shit? Soalnya ship itu kapal. Eh bukan, soalnya kadang gue lihat hubungan LDR itu cepet putusnya. Semoga aja kita semua yang LDR enggak, ya, kawan. šŸ™‚

Padahal, kunci dari hubungan LDR itu sangat-sangatlah mudah. Kuncinya adalah kepercayaan. Kalo lo sama doi yang jauh disana saling percaya, hubungan lo pasti aman dan nyaman. Jangan kayak mentang-mentang LDR, chat lo gak dibales sejam aja lo langsung badmood, panik, mikir yang negatif, jangan.

Percaya lah sama doi lo karena kalo lo gak percaya, bisa-bisa doi lo itu jadi gak nyaman sama lo karena lo-nya gak percaya. Kadang, lo itu terlalu over sama doi lo. Kayak yang gue bilang, gak dibales chat langsung marah, langsung nanya sana sini karena panik.

Continue Reading

Kalimat Bohong Yang Sering Terjadi

Siapa sih dari lo lo lo semua yang gak pernah bohong? Gue yakin pasti lo semua pernah bohong. Entah itu bohong tentang hal yang kecil atau yang besar. Intinya, pasti pernah bohong.

Kalo gue, ya, pasti pernah lah. Orang menurut gue aja setiap orang pasti pernah berbohong, gak mungkin enggak. Tapi, bohong itu gak selamanya buruk, bisa aja untuk kebaikan. Misalkan kayak bohongin guru, bilang ke guru kalo temen lo sakit, padahal temen lo mau cabut sekolah. Itu adalah untuk kebaikkan. Kita bisa membahagiakan teman kita.

Eh, enggak deh, bukan gitu bohong tentang kebaikan. Misalkan lo gak enakan sama temen lo, temen lo bawa bekel, duit lo ketinggalan dan lo laper. Ketika ditawarin makan, lo nolak karena gak enak sama temen lo itu. Nah, itu bukan bohong untuk kebaikan sih. Itu namanya nyiksa diri. Munafik, padahal laper tapi nolak.

Oke oke, serius. Jadi, bohong untuk kebaikan itu pas ada orang gak bersalah tapi mau dibunuh. Kita pun bawa orang yang gak bersalah itu kabur dari pembunuh. Nah, ketika ditanya sama orang mau ngebunuh, orang yang dianggap bersalah itu kemana, kita jawabnya gak tahu. Padahal, kita yang ngebawa orang itu kabur dari pembunuh. Gitu. Menyelamatkan nyawa seseorang. #ANJAY

Continue Reading