Huh..

Salah satu guru gue di sekolah ada yang menunaikan ibadah haji. Jadi, selama kurang lebih sebulan gueΒ free class setiap pelajaran dia. Dan tugas yang dikasih sama dia, gak terlalu banyak. Cuma disuruh membuat karya dari koran yang digulung-gulung menjadi layaknya lidi.

Tugas itu mempunyai waktu selama sebulan tetapi gue baru mengerjakan di hari sebelum guru itu masuk kelas. Jadi, gue kejar tayang waktu mengerjakan tugas itu. Sepulang sekolah di hari dimana sehari sebelum guru itu masuk, gue mencari koran bekas dulu.

“Eh, cari koran bekas dimana, sih?” tanya gue ke temen gue di jam istirahat.

“Di deket rumah gue tuh, ada,” jawab dia dengan menggerakan kepalanya ke arah rumahnya.

“Jauh banget tapi.”

“Setau gue sih di deket rumah gue ada. Murah lagi cuma seribuan.”

Sepulang sekolah, gue sama temen sebangku gue, Ipul, mau mengantarkan gue untuk membeli koran bekas. Dia mau karena dia juga belum bikin kayak gue. Gue sama Ipul santai karena baru satu anak yang bikin.

Ketika diperjalanan dan mau sampai ke tempat, tiba-tiba ada motor yang klakson dari belakang. Biasanya, gue dibonceng sama Ipul, sekarang kebalikannya. Kalo gue yang bawa motor, santai-santai aja. Sedangkan Ipul, layaknya sedang balapan di sirkuit Sentul.

Karena ada yang klakson, gue minggir biar yang klakson lewat duluan. Kita panggil aja yang klakson itu adalah keyboard rusak. Eh, kepanjangan. Panggil aja deh Semut. Tiba-tiba, jalanan berhenti sejenak. Ipul pun dengan tangannya yang panjang tiba-tiba memencet klakson. Gue pun agak sedikit kesal karena memang sedang macet.

Gak tahu kenapa, seketika Semut yang udah gue kasih jalan duluan ke depan tiba-tiba kayak menjadi kesal karena diklakson. Padahal niat gue gak klakson dia. Dia pun berjalan pelan sambil melihat ke belakang. Sepertinya kesal dengan gue. Dikiranya gue balas dendam klakson tadi.

Setiap ada motor yang nyalip Semut, dia langsung liatin apakah itu gue atau bukan. Dugaan gue pasti benar, dia kesal sama gue. Dikiranya gue balas dendam klakson. Gue pun panik karena takutnya nanti ketika gue nyalip Semut yang memperlambat kecepatan motornya tiba-tiba mengejar terus menabrak gue terus berantem karena kesal. Eh kemudian jodoh. Eh, enggak deng. Semut itu pria yaa kira-kira umurnya adalah 30 tahun.

“Pul, muter balik aja yuk. Jangan beli koran bekas disana, cari tempat baru aja, dimana gitu,” saran gue karena firasat gue udah gak enak.

“Hmm iya, Pe. Muter balik aja, deh.” Setelah melihat jalanan belakang kosong dan depan kosong, gue pun langsung memutar balik motor dan kemudian langsung mempercepat kecepatan motor.

Ipul pun ketawa-tawa melihat gue panik. Gue pun juga ikut-ikutan ketawa aja menghibur diri sendiri. Di sela-sela tawanya, tiba-tiba Ipul berkata, “Kocak lu, Pe. Bawa motor gemetaran ketakutan.” Dia pun tertawa lagi.

Akhirnya, gue menemukan tempat jual koran bekas di tukang koran yang ada di pinggir jalan. Gak usah jauh-jauh ke deket rumah temen gue kemudian bertemu orang yang mudah baper karena cuma klakson.

Ketika sampai di rumah kemudian mengingat kejadian itu, gue pun hanya mengucapkan dalam hati, “Huh.. Ada-ada aja dah orang sekarang.” Kemudian tertawa kecil.

Nah, seandainya lo jadi gue di saat kayak gitu gimana? Apakah mau muter balik kayak gue atau lanjut jalan? πŸ˜€


Btw, sebelum mengakhiri postingan ini, gue juga mau bilang kalo gue nulis gak di blog gue ini aja. Tapi, gue juga memperbanyak artikel-artikel diΒ website Provoke!. Ya, gue menulis artikel disana. Yuk baca tulisan baru gue disini:Β 5 Alasan Cewek Selfie di Belakang Gorden.

Terima kasih. πŸ™‚

You may also like:

26 Comments

  1. Kebiasaan kamu sama persis denganku dulu. Meskipun dikasih deadline jauh-jauh hari tapi tetep aja ngerjainnya mendadak haha.
    Serem juga ya itu si Semut, emosional banget. Padahal kan nianya nggak balas dendam ke dia, GR banget. Emang banyak sih pengendara di jalan yang modelnya kayak Semut gitu. Mending kita aja yang ngalah daripada ntar malah jadi masalah.

  2. Ternyata bukan gue aja yang kadang ngerjain ngedadak haha. Gue juga pernah kayak gitu, guru nggak masuk lama banget karena mau ngelahirin. Alhasil kelas malah party pake speaker kelas.
    Konyol banget, kayaknya kalo gue disitu ketawa ketawi sambil takut juga ngikutin.

  3. kalo gue jadi lo sih gue muter juga, ya.. kalau bisa nggak nyari masalah kenapa harus nyari kan yak. nanti kalau lo salip, dikejer dari belakang… terus ditendang ampe jatoh… nyari perkara itu kan

  4. Etdah, tapi tugas dari gurulo itu udah selse kan ya ?
    geu cuma pengen liat hasil tugasnya aja deh haha
    Btw, lu ko bisa-bisanya naek motor gemeteran.
    Kali geu diposisilo geu juga bakala ketawa juga sih, menghibur diri haha

  5. Orang yg lebig tua emang kadang sensi sama anak2 muda yg bawa motor. Gue pernah sama temen gue boncengan, kejadiannya mirip2 kayak lo gitu, bedanya waktu itu si pemotor dari arah berlawanan mau masuk gang, gue mau keluar gang, eh tau2 dikejar sama orang itu (dia putar balik), gue langsung ngebut dan menghilang masuk ke gang lain. entah salah gue dimana gue juga bingung. :))

  6. Ini anak sukanya SKS ya?
    Sistem Kebut Semalam, tapi aku juga gitu sih, kayaknya males aja gitu kalau dikerjain cepet2, padahal ini mah salah ya πŸ™
    Aku belum pernah sih kena kejadian kayak kamu, malah kejadian jaman sekolah dulu tuh kebanyakan di kejar om om, ini sumpah g banget! :'(

  7. Gua juga pernah ngalamin gitu, aneh, sama hal sepele aja pake emosi gitu, ngapain sih? Entah karena kehidupan semakin berat makanya banyak orang yg stress, atau karena orangnya aja yg darah tinggi karena kebanyakan makan junk food, wkwkwk

  8. Jujur aja, gue suka banget sama tulisan-tulisan yang ada di blog ini. Rapi. Enak dibaca, Pemilihan tema-nya juga simple dan pas.
    Btw, gue jadi nggak ngomentari isi post ini nih. Tapi gapapa lah, ya? Intinya gue suka sama blog ini. BOOM!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *