Diary of Ujian Nasional

Diary of Ujian Nasional

Minggu, 8 April 2018 − Besok adalah hari yang ditunggu-tunggu sama sebagian pelajar yang sudah menduduki kelas sulung di sekolah menengah atas. Gue, bukan salah satunya yang menunggu hari itu. Jadi, besok adalah hari ujian nasional. Sekolah 3 tahun di SMA akan berakhir setelah terlaksananya ujian nasional besok.

Sudah hampir kurang lebih dua minggu ke belakang gue jadi anak ambis. Ngeblog aja jadi males begitupun juga menulis. Hampir setiap waktu gue belajar atau baca-baca rumus sampai akhirnya mudah lelah ketika mau melakukan kegiatan lain. Paling, gue ngisi waktu luang gue dengan bermain handphone, buka Instagram, dengerin musik, udah.

Entah kenapa tiba-tiba, tadi setelah belajar pagi, kepala gue jadi agak gak enak gitu. Mungkin otak gue capek karena belajar mulu. Rasanya kepala jadi pusing gitu. Awalnya sih gak kerasa banget eh tiba-tiba kok jadi tambah gak enak gitu.

Ada beberapa kemungkinan dan kemungkinan selanjutnya adalah karena belajar gue terlalu diforsir jadi kepala atau otak gue yang gak biasa jadinya kaget gitu. Malamnya, gue gak bisa tidur. Ya, padahal udah merem, eh, tetep gak bisa tidur. Gue panik. Gue cuma tidur dari pukul 10 malam sampai pukul 11 malam. Setelah itu gak bisa tidur. Udah doa-doa biar tidur, udah mengayal biar tidur. Eh, gak pules-pules juga. Akhirnya gue membangunkan Nyokap untuk tidur bareng gue.

Senin, 9 April 2018 − Ternyata sama aja ditemenin Nyokap pun gue masih belum bisa tidur. Nyokap pun akhirnya mematikan lampu kamar gue. Gue pun mencoba merem terus, yang penting merem, pules gak pules biarin. Akhirnya gue pun tidur sekitar pukul 2 pagi. Gue gak tahu tepatnya jam berapa soalnya pas tidur gue gak liat jam. Dan pas pukul setengah 2 pagi gue masih bangun.

Pukul lima pun gue bangun dan gue tidur cuma tiga jam. Masih ada rasa ngantuk di mata. Gue pun merem lagi sampai pukul 6. Ya, walaupun gak pules juga itu, cuma merem aja. Yang penting mata gue istirahat.

Gue pun berangkat ke sekolah sekitar pukul setengah 7. Eh, bukan sekolah. Tapi berangkat ujian nasional di sekolah. Sesampainya di sekolah gue bingung karena ramai banget di sekolah gue. Di jalan menuju sekolah juga rame, banyak SATPOL PP. Temen-temen gue di sekolah udah pada baris, gue yang baru dateng pun langsung baris. Beda dengan baris biasanya, kali ini yang mengatur semacam ajudan gitu.

Ternyata ada Walikota Jakarta Timur yang dateng ke sekolah gue. Keren kan sekolah gue didatengin sama walikota. Dia gak sendirian, ditemenin sama Sudin gak tau Sudin apaan. Pokoknya apel di hari pertama itu rame banget karena ada media juga. Usut punya usut mereka dateng ke sekolah gue karena sekolah gue mengadakan Ujian Nasional cuma satu sesi. Dan yang mengadakan satu sesi pun cuma dua sekolah aja di Jakarta Timur kalo gak salah, sekolah gue sama kebetulan sekolah mantan gue hehe.

Setelah selesai apel, kami semua, murid sekolah gue, yang mau ujian disuruh ke ruang transit dulu sebelum masuk ke ruang ujian buat naroh tas sama barang-barang lain. Dan buat yang mau ke toilet, disegerakan ke toilet karena nanti pas ujian nasional gak boleh ada yang keluar.

Ujian hari pertama pun dimulai dengan mata pelajaran Bahasa Indonesia. Sayangnya soal sama kisi-kisi yang dikasih beda jauh. Untungnya masih Bahasa Indonesia, masih bisa pake nalar sedikit. Soal pantun yang seharusnya gak ada di kisi-kisi, eh, malah ada. Btw, kisi-kisi Bahasa Indonesia yang gue dapet adalah dari guru sekolah gue. Dan guru sekolah gue udah lama sekali mengajar Bahasa Indonesia, jadi gue percaya sama dia, gak taunya beda. Entah dari Kemendikbud-nya yang salah atau guru gue.

Ujian hari pertama pun selesai dan gue langsung pulang karena mata masih ngantuk. Sesampainya di rumah, gue ditanya sama Nyokap apakah bisa atau enggak dan gue jawab bisa. Gue pun bilang kalo mau tidur dan Nyokap bertanya, “Emang kenapa, sih, semalem gak bisa tidur? Mikirin apaan?”

Gue pun menjawab, “Ilham gak mikirin apa-apaan. Emang lagi insomnia aja kali, kalo gak grogi mau ujian, hehe.”

Gue pun tidur dan Alhamdulillah bisa. Gue menduga bahwa gue insomnia karena belajar gue terlalu diforsir dan otak beserta kepala gue kaget. Jadinya begini. Besok adalah mata pelajaran matematika, gue gak boleh belajar terlalu diforsir biar gak kenapa-kenapa nanti malam.

Ya, malamnya gue belajar seadanya aja. Gak ngerjain soal, cuma baca soal sama pembahasan aja. Gue menyiapkan otak gue buat ngitung adalah besok ketika ujian bukan sekarang pas latihan biar gak pusing. Besok aja pusingnya pas lagi ujian. 😀

Selasa, 10 April 2018 – Semalam gue bisa tidur nyenyak, aman, gak insomnia. Gue pun berangkat agak cepat hari ini karena takutnya telat kayak kemarin. Sesampainya di sekolah, ternyata sepi gak kayak kemarin. Ternyata cuma hari pertama doang ramenya gara-gara ada walikota.

Singkat cerita gue udah ada di ruang ujian nasional. Waktu dapet soal nomor 1, ah, masih bisa dikerjain, nomor 2, masih aman, nomor 3, masih aman. Setelah mau ke sepuluh nomor, loh, ini soal apaan? Soal uraian yang cuma angka doang isinya, gue gak paham apa yang dimaksud. Beda sama soal-soal yang pernah di-try out-kan. Apalagi sama soal minggu kemarin yang kebetulan ada Try Out dari DKI Jakarta, beda jauh. Gue pun cari soal yang gampang dan ternyata soal gampang itu sedikit. Kebanyakan harus ngitung dan mikir.

Gue pun panik sepanik-paniknya. Tiba-tiba temen sebelah gue nanya, “Ham, ini rumusnya gimana?”

Entah karena lagi panik atau emang lagi baik, gue langsung tulis rumus itu di kertas coret-coretan gue dan dia langsung liat. Kampretnya, dia tiba-tiba bilang gini, “Itungin juga dong.”

EBUSEETTT. Gue aja sama soal gue masih bingung, ini orang minta itungin. Akhirnya gak gua gubris omongannya. Gue tetep ngelanjutin pekerjaan gue. Sampai tiba lah di menit-menit terakhir. Gue bingung mau ngapain. Atau memang hal ini harus gue lakukan, yaitu NGASAL. Setelah mikir bentar, emang kayaknya harus ngasal aja. Percuma juga kalo cuma bengong, buang-buang waktu.

Akhirnya antara 1 sampai 2 menit terakhir gue pun ngasal. Di satu menit terakhir gue ngasal 5 nomor. Gue panik, takutnya gak keisi semua. Mendingan ngasal daripada gak keisi. Toh, bisa aja soal yang dijawab bener.

Gue pun pulang dan sesampainya di rumah seperti biasa Nyokap bertanya apakah gue bisa mengerjakan atau tidak. Gue pun bilang, “Bisa tapi tadi ada yang susah banget.”

“Lah? Tapi yang susah bisa kamu kerjain, kan?”

Biar membahagiakan Nyokap, gue pun menjawab dengan santai, “Alhamdulillah, bisa.” Padahal mah ngasal hehe.

Tak lama kemudian temen gue nyamper gue untuk belajar bareng Bahasa Inggris karena materi yang besok diujikan adalah Bahasa Inggris. Menurut gue, ujian nasional kali ini feel-nya itu beda banget sama ujian nasional pas SD atau SMP. Ujian kali ini gue santai-santai aja. Bahkan bisa keluar rumah untuk belajar bareng. Kalo dulu, mana boleh gue keluar rumah. Mungkin, Nyokap sudah paham kalo nilai ujian nasional kali ini gak dipake buat apa-apa. Pokoknya, ujian nasionalnya tuh kayak lagi simulasi.

Sesampainya di rumah temen gue, kami hanya belajar beberapa saat aja. Lagi pula, belajar Bahasa Inggris yang penting adalah kita bisa menambah kekayaan vocab. Kalo vocab yang kita hafal sudah banyak, bisa dipastikan kita sanggung untuk menjawab semua soal-soal Bahasa Inggris.

Setelah belajar beberapa menit, gue dan temen-temen gue malah nonton berita tentang Walikota Jakarta Timur yang ke sekolah gue di Tribunnews. Ada sedikit kebanggan dalam diri gue bahwa sekolah gue bisa diliput sama media. Ya, walaupun bukan hal akademik yang diliput melainkan gara-gara ujian nasional satu sesi doang, tetep aja bangga dikit. 😀

Rabu, 11 April 2018 – Tak seperti kemarin, hari ini yang belajar gak terlalu banyak. Yang belajar sampai ambis banget gitu, dikit. Mungkin karena pelajarannya Bahasa Inggris, jadi gak tau apa yang mau dipelajarin yang penting baca-baca vocab aja.

Pada saat ujian dimulai, gue ngelewatin soal-soal listening dulu. Menurut gue soal listening itu membutuhkan waktu banyak dan konsentrasi yang serius. Maka dari itu gue lewatin dulu biar lebih fokus. Temen sebelah gue kebetulan ngerjain soal listening dulu. Salah satu soalnya ada kayak artis-artis gitu, gue bergumam dalam hati, “Ah, kayaknya seru nih listening-nya, ada artis-artisnya. Apalagi ada Vidi Aldiano, yang pernah ketemu sama gue.” ANJAY HAHA.

Setelah gue mengerjakan soal reading, gue pun melanjutkan mengerjakan soal listening. Gue cari-cari mana soal yang ada artisnya dan ternyata soal gue sama temen sebelah gue beda. Ah, gak seru gak ada artisnya. Begitulah reaksi gue setelah tahu bahwa gak ada gambar artisnya. Tapi, gimana pun itu soal tetep harus gue kerjakan. Akhirnya, soal Bahasa Inggris kali ini bisa gue kerjakan tanpa ngasal banyak seperti soal matematika kemarin. Alhamdulillah.

Sepulang dari sekolah, gue pulang sebentar lalu dilanjutkan untuk les. Ya, les, ke bimbingan belajar, buat belajar, soalnya besok pelajarannya adalah pelajaran peminatan dan peminatan gue adalah fisika. Mau gak mau harus gue hafalkan itu rumus fisika semuanya.

Ketika di tempat les, tiba-tiba kepala gue pusing lagi. Ya, sepertinya reaksi kepala gue dari hari Senin masih terasa sampai saat gue les. Padahal ujian nasional dikit lagi selesai, masih aja pusing. Gue keluar dari kelas karena bosan dan ngobrol-ngobrol sama temen gue yang gak ikut masuk ke kelas.

Singkat cerita, pukul 4 gue pulang karena guru les gue ada ngajar di tempat lain. Gue pun pulang dan malamnya seperti matematika, cuma liat rumus, gak ngitung karena biar otak gue fresh saat ngitung besok.

Kamis, 12 April 2018 – Huh, gak kerasa udah hari keempat ujian nasional aja. Dikit lagi wajib belajar 12 tahun gue selesai. Sesampainya di sekolah, ada 3 kubu di kelas, kubu fisika, kubu kimia, dan kubu biologi. Yang paling rame adalah kubu biologi karena hafalannya dibuat nyanyian. Sedangkan kubu fisika dan kimia paling nanya-nanya rumus aja dan bahas soal dikit-dikit.

Pada saat apel, entah kenapa tiba-tiba kayak ada yang jatuh gitu ke badan gue. Gue kira apa gitu, kan. Pas gue intip eh ternyata ada burung terbang terus gak tahan buat boker akhirnya boker itu jatuh dan jatuhnya pas banget di pundak gue. Temen di belakang gue yang ngeliat bingung lalu bilang, “Gue kira ujan.”

Gue pun hanya jawab, “Ujan darimana, ini baju gue diberakin burung.” Dia pun ketawa dan temen-temen gue yang tahu pada ketawa. Huh, ada apa ini pagi-pagi udah dibokerin burung aja.

Ujian pun dimulai dan ini adalah ujian terkampret. Soal nomor 1 bisa, nomor 2 gak bisa, 3 bisa, 4 gak bisa. Ya, selang seling begitu gue ngerjain. Menurut penelitian gue, ini adalah soal paling kampret lebih kampret dari matematika. Apa yang gue pelajarin keluarnya cuma 5 nomer paling. Padahal yang dibahas udah sesuai kisi-kisi dan berdasarkan try out DKI Jakarta yang baru aja dilaksanakan beberapa minggu kemarin. Ah, kuingin marah, melampiaskan, tapi ku hanya, sendiri disini. *malah nyanyi*

Ujian nasional fisika ini adalah ujian yang bener-bener banget kayak simulasi ujian nasional karena gue ngasal hampir 20 nomor. Ya, setengahnya dari seluruh soal. Tiba-tiba ada kata-kata dari kepala yang bilang seharusnya gue ngambil Kimia biar rumusnya gak banyak atau Biologi biar angkanya dikit banget.

Tapi, percuma juga gue mau ganti sekarang soalnya udah ujian nasional. Setelah ujian selesai, gue buka Instagram dan ngeliat akun Kemendikbud bahwa di postingannya banyak netijen yang abis ujian nasional komen-komen. Melihat komentar itu semua gue jadi merasa aman bahwa ternyata bukan gue aja yang ngasal banyak. HAHAHA. Dan ternyata emang semua soal peminatan entah itu Fisika, Kimia, Biologi, soalnya emang parah.

Gue mau komentar dikit ah tentang ujian nasional kali ini. Pake capslock ah biar dibaca hehe. Jadi gini: UJIAN NASIONAL KALI INI GAK ADA RASA-RASA UJIAN NASIONAL. SOALNYA UDAH BEDA JAUH DARI KISI-KISI. MUNGKIN ADA SALAH SATU DARI SISWA YANG SUDAH HOPELESS DENGAN UJIAN NASIONAL KALI INI. APALAGI SETELAH MATEMATIKA. BANYAK MEREKA YANG BERPIKIRAN, “TOH, APA KEUNTUNGANNYA BELAJAR DARI KISI-KISI? SOALNYA JUGA BEDA, HANYA BUANG-BUANG WAKTU SAJA.” PASTI ADA YANG BERPRASANGKA SEPERTI INI TERMASUK SAYA. SAYA MEWAKILI TEMAN-TEMAN SAYA BERHARAP AGAR PEMERINTAH MENGANULIR BEBERAPA SOAL UJIAN NASIONAL KEMARIN YANG TIDAK SESUAI KISI-KISI. SOAL TAHUN INI SANGAT-SANGAT HIGH. GAK KEBAYANG GIMANA TAHUN DEPAN. SEMOGA AJA GAK SESULIT TAHUN INI DAN KATANYA JUGA SOAL ESSAY UNTUK TAHUN DEPAN SEPERTINYA AKAN DITAMBAHKAN. SEMANGAT UNTUK ADIK-ADIK YANG UJIAN NASIONAL TAHUN DEPAN. SEKIAN UCAPAN DARI SAYA TENTANG UJIAN NASIONAL TAHUN INI.

Ah, yang penting udah selesai ujian nasional. Gue gak bahas apa-apa setelah ujian nasional. Pokoknya gue seneng aja udah kelar ujian nasional, berarti udah bebas dan udah melaksanakan wajib belajar 12 tahun. Agar menghilangkan penat, gue mau coret-coretan aja dan ini adalah for the first time in forever gue coret-coretan. Kalo bisa jangan diikutin, ya.

Tapi menurut gue coret-coretan itu udah budaya, jadi gak apa-apa. Tiap tahun pasti ada hal kayak gini. Inget, kalo mau coret-coretan harus ada baju dua, jangan maksain baju satu terus ikut-ikut coret-coretan. Atau, kalian bisa minta ke temen kalian yang punya baju banyak untuk coret-coretan kayak gue. Minta baju. 😀

Berikut adalah sedikit foto tentang coret-coretan gue. Pengen gitu nulis tentang masa abu-abu gue, tapi kayaknya di postingan selanjutnya aja, deh. Di postingan ini udah kepanjangan. Iya gak, sih? HAHA.

1523532915130

1523571558448

1523543698360

Sukses! 🙂

You may also like:

10 Comments

  1. Hai Ham, selamat yaaaaa UN nya akhirnya lancaaaar meski banyak yang ngasal 😀
    Aku juga baca komentar2 di akun kemendikbud, lucu2 sih, tapi gak tega juga. Kalo aku jadi menterinya, mungkin si pembuat kisi2 soal udah kujitak dan kumarahin habis2an.
    Btw aku dulu pas SMA, tryout2 dan ulangan itu sejujurnya nyontekin temen dan dicontekin temen. Terus saat UN, aku bertekad untuk jujur. Alhamdulilallah, bisaaaaaaa~~~~
    Paling jelek ya cuma Fisika. Tujuh puluh berapaaa gitu
    Lainnya ada yang di angka 8 sama 9. Hehee
    Seneng sih, bisa dikenang 😀
    Aku gak pernah coret2 seragam ham. Budaya di sekolahku, seragamnya dikumpulin semua untuk disumbangin. Palingan temen2 konvoi sih untuk merayakan selesainya UN, tapi konvoinya itu konvoi sepeda pancal dan becak, hehe
    Btw, bukannya dulu akunmu itu pake dotcom ya?

    1. Maaf baru bisa membalas komentar. 🙂
      Emang lucu sekali komentar-komentar di Instagram, saya aja ketawa bacanya.
      Wah, bagus juga, ya, hasil ujian nasionalnya, gak kayak saya atau mungkin angkatan saya. Parah emang ujian nasional tahun ini. 😀
      Mantap, gak ada coret-coretan, tapi kurang seru kayaknya, deh. HAHAHA.
      Dulu ada domain, sekarang udah abis dan gak pake dulu. 🙂

  2. Ilham masih SMA ternyataaa…
    MashaAllah…semangat nge-blognya keren banget.
    Gimana tuuh…cari-cari waktu buat nulis sama kongkow dan belajarnya?
    Menurut aku nih, Ham..
    yang udah 14 tahun yang lalu melewati masa-masa UN…memang yang namanya kisi-kisi gak akan pernah sama dengan realita.
    Kalo sama namanya gak blajar ddonk…
    Justru di situlah proses belajar dituntut…
    Sabar yaa..
    Semoga Allah memberikan hasil terbaik.
    Ingat,
    Takdir Allah itu selalu indah dan berhikmah.
    Ilham sudah berusaha maksimal. Dan Allah-lah yang menentukan.
    Sekarang persiapan untuk ujian masuk universitas yaa..
    Semangat, Ilham.
    UI . UI . UI
    Aamiin.

    1. Maaf baru bisa membalas komentar. 🙂
      Mencari waktunya cukup berat, kebanyakan kongkow sama belajar, nulis susah karena, ya, emang lagi gak bisa buat menyuarakan ide. 😀
      Aamiin, takdi Allah emang yang terbaik.
      AAMIIN JADI MAHASISWA UNIVERSITAS INDONESA.

  3. Ilhaaaammmm, Lu ambil jurusan TI atau Jurnalistik aja nanti kalo kuliah. Kusuka gaya tulisanmuuuuuu. 😍😍😍
    Wkwkwkwkwk. Aku ngakak enggak uwis-uwis lihat komentr di akun kemendikbud. 😂😂😂

  4. Nginget UN kemaren rasanya mau istighfar aja, bawa beban wkwk. Gue juga ngasal banyak banget ngerjainnya.
    Btw, apes banget ya lo hari terakhir kena bokernya burung.
    Kalo gua liat kejadiannya, gua ketawaiin abis2an haha.
    Semoga hasil UN nya ga jelek2 amat ya, dari target nilai 95 jadi KKm tau gak gue wkwk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *