#CERITAMUDIK EPS. 1 – Satu Kampung Sama Bapak Mendikbud

Sudah menjadi kebiasaan setiap tahun gue dan keluarga gue pulang kampung pada saat lebaran. Ya, setiap tahun pasti gue mudik. Pernah waktu itu gak mudik sekali, rasanya beda banget, gak kayak lebaran di kampung.

Beda dari tahun sebelumnya, kali ini gue mudik kebanyakan lewat jalan tol. Tahun kemarin emang ada sih tol fungsional tapi belum bagus banget dan masih banyak debu, jadi Bokap yang mengendarai mobil memutuskan untuk keluar dari jalan tol dan lewat Jalan Arteri Pantura. Kalo tahun ini, tol sudah membaik, jadi kebanyakan lewat tol.

Gue berangkat dari rumah sekitar pukul setengah 11 pagi, langsung masuk ke Jalan Tol Cikunir. Tapi, sebelum itu isi bensin dulu. Dalam perjalanan Jakarta – Cikampek lewat jalan tol, Alhamdulillah masih lancar. Paling tersendat beberapa menit aja. Kebanyakan tersendat karena ada kecelakaan beruntun. Oleh karena itu buat kalian yang mudik dan bawa mobil, jaga jarak aman biar gak terjadi kecelakaan beruntun. Bener-bener gue kena macet mayoritas gara-gara kecelakaan. Tapi, setelah melewati kecelakaan itu jalanan lancar lagi.

Gak sampai 2 jam sepertinya gue jalan dari Jakarta – Cikampek. Langsung lanjut masuk tol ke Cikopo – Palimanan. Masih sama, ramai lancar. Tersendat juga sedikit kaya di Cikampek dan gak parah banget. Karena agak tersendat gue dan keluarga gue berhenti sejenak di Rest Area kilometer lupa berapa, pokoknya yang pertama, deh dari arah Jakarta.

Setelah Sholat Dzuhur, gue melanjutkan perjalanan lagi. Kondisi jalanan kadang tersendat, kadang lancar, tapi kebanyakan lancarnya. Pokoknya aman, deh. Pukul 3 sore gue udah masuk kota Cirebon. Perjalanan mudik yang cukup cepat waktunya. Gue pun berhenti di Rest Area Tol Palikanci KM 207A untuk istirahat. Jujur, itu rest area paling ramai setahu gue selama mudik karena disana banyak banget standstand minuman, makanan ringan, bengkel, dan lain-lain. SPG-nya juga banyak banget. Cakep hehe. Tapi, masih kalah, sih sama PRJ.

Kurangnya di rest area itu banyak banget anak kecil yang ngamen atau minta uang gitu. Selama berhenti aja ada kali 5 anak yang minta-minta. Kasihan, anak kecil yang seharusnya fokus belajar malah mencari uang dan gue pernah lihat entah lebaran tahun kapan, pokoknya ternyata ibunya pun juga ada disan, ada yang cuma duduk-duduk aja, ada juga yang sembari jualan. Jadi kalo diibaratin, ibunya jualan, anaknya ikut, daripada anaknya gabut, mending ngamen atau minta-minta untuk nambah penghasilan. Gitu lah kurang lebih. Itu pun sepertinya sudah menjadi hal wajar bagi penduduk disana dan bagi pegawai di rest area itu. Tapi tetep bagus, sih, rest area-nya walaupun ada kendala sedikit. Toiletnya bersih juga.

Gue pun melanjutkan perjalanan lagi. Gue mencoba tol fungsional yang sudah dibuka tahun kemarin lalu dibuka lagi tahun ini, Tol Fungsional Pemalang – Semarang. Wah, udah beda banget sama tahun kemarin yang jalanannya masih tanah dan berdebu banget. Kayak jalan di gurun pasir, deh, tahun kemarin, mah. Tapi, untuk tahun ini udah lumayan membaik dan gue yakin tahun depan pasti lebih baik lagi dan udah bagus.

Kebetulan udah waktunya buka puasa, gue melipir di salah satu rest area disitu. Setelah makan dan kenyang, perjalanan dilanjutkan kembali. Jujur, enak banget lewat jalan tol, tinggal lurus aja gitu. Gak enaknya gue lewat situ pas udah malem, pasti kalo matahari masih ada gitu, bagus banget apalagi pemandangannya itu kanan-kiri adalah sawah dan hutan. Disana gak lewat jalur Alas Roban yang berkelok-kelok, pokoknya rasanya itu jalanan lurus aja.

Tiba-tiba, jalanan macet, ternyata itu titik pertemuan antara mobil yang lewat jalan tol dan lewat jalan arteri Pantura. Cukup lama macetnya tapi masih wajar karena masih jalan sedikit demi sedikit. Gak kayak pas Tol Brebes Timur dulu yang macetnya, gue di jalan 3 hari 2 malam kayak lagi travelling aja.

Gue keluar tol sudah berada di Weleri, Jawa Tengah. Gue berhenti bentar di SPBU untuk istirahat. Fyi, toilet di SPBU Jawa Tengah itu semakin hari semakin membaik. Kayaknya itu memang kesadaran dari pengelola SPBU bahwa setiap tahun pemudik pasti membutuhkan toilet yang nyaman terutama untuk mandi dan buang air besar.

Sekitar pukul 9 malam gue melanjutkan perjalanan lagi. Kalo udah sampai di Weleri itu rasanya bagi gue udah deket sama kampung halaman. Dari Weleri lewat Kendal, dari Kendal langsung Semarang, tapi gak sampai di Semarang Kota, gue belok masuk jalan tol Semarang – Salatiga. Di tol ini lancar banget, gak ada tersendat-tersendat, lancarrr pokoknya.

Biasanya gue keluar Tol Bawen, tapi karena jalanannya sudah lanjut sampai Salatiga jadi keluar di Salatiga. Kalo siang, pemandangan di tol ini bagus banget, gue pernah soalnya lewat sini pas matahari masih terang belum terbenam. Dan ini juga katanya tol dengan pemandangan terbagus di Indonesia. Coba aja, deh, lewat sini, tapi pagi kalo gak siang kalo gak sore.

Gue gak lewat Jalan Tol Salatiga – Kartasura karena itu dibukanya dari pukul 06:00 – 17:00 aja. Gue lewat jalanan biasa, Jalan Salatiga – Boyolali – Solo. Kondisinya pun lancar karena emang udah malem sekitar pukul setengah 12.

Akhirnya gue pun sampai kampung pada hari Rabu tanggal 13 Juni 2018 pukul setengah 4 pagi. Ya, pas banget nyampenya di waktu sahur. Setelah makan sahur lalu Sholat Subuh, gue pun tidur karena di perjalanan tidurnya kurang.

Siangnya di hari Rabu, gue pergi ke rumah orang tua dari Bokap. Fyi, nenek dan kakek gue, Alhamdulillah, masih hidup entah itu dari Bokap atau Nyokap. Sebutan untuk nenek dan kakek atau orang tua dari Nyokap adalah Mbah Kung dan Mbah Ti, sedangkan dari Bokap adalah Mbah Nang dan Mbah Do. Dan tempat pertama yang pasti gue singgahi adalah di rumah Mbah Ti dan Mbah Kung karena lokasinya itu masih di daerah kota.

Pada saat di rumah Mbah Nang, gue dapet kabar bahwa ternyata Bapak Menteri akan bagi-bagi rezeki ke satu kampung. Kebetulan, rumah Mbah Nang itu masih satu desa sama Bapak Muhadjir Effendy, Mendikbud RI sekarang yang menggantikan Gubernur DKI Jakarta. Gue udah tahu kalo satu kampung sama Mendikbud dari awal dia dilantik. Katanya orang tuanya rumahnya itu gak jauh dari rumah Mbah Nang. Tapi, ketemu sama Mendikbud belum pernah.

Gue pun menyempatkan kesempatan ini untuk bertemu. Sayangnya, sebelum Mbah Nang berangkat untuk menukarkan kupon yang nantinya ditukar di rumah orang tuanya Bapak Mendikbud, gue tanya ke Mbah Nang, “Mbah, nanti ada Bapak Mendikbudnya?”

“Ya tidak ada, paling yang bagikan adiknya,” jawab Mbah Nang sebelum berangkat.

Ah! Gue pun sedikit kecewa. Awalnya gue mau anterin Mbah Nang ambil, gak jadi. Akan tetapi, setelah Mbah Nang pulang, dia berkata, “Tadi aku salaman sama Pak Mendikbud, katanya aku awet muda, loh.” Kata Mbah Nang dengan Bahasa Jawa.

Gue pun bertanya, “Berarti ada Pak Menteri dong disana?”

“Ya, ada,” jawab Mbah Nang.

Gue langsung keluar rumah untuk pergi ke tempatnya Pak Mendikbud. Gak jauh dari rumah Mbah Nang. Kira-kira cuma sekitar 100 meter atau 200 meter, gue gak ngitung pokoknya gak jauh, jalan kaki bisa. Tapi, setelah gue pergi ke rumahnya, dia ada didalam rumahnya dan kebetulan banyak orang juga yang lagi antre untuk menukarkan kupon.

Sedikit sedih karena tidak bisa bertemu. Adzan Sholat Ashar berkumandang. Kebetulan, rumahnya Pak Mendikbud itu di depannya ada MI dan ada Masjid, dulu Bokap gue sekolah disana btw. Gue pun langsung mengambil kesempatan itu.

Sesampainya di Masjid, gue mencari-cari dimana kah Pak Mendikbud itu, tidak ada. Kecewa lagi. Tapi setelah selesai sholat gue menoleh ke belakang, ternyata Pak Mendikbud telat, dia sholat di shaf tepat belakang gue.

Akhirnya bisa ketemu sama Bapak Mendikbud, ujar gue dalam hati. Setelah selesai berdoa, gue mundur sebentar untuk duduk-duduk, dia masih sholat karena telat datangnya. Ketika dia sudah selesai sholat dan berdoa lalu mau beranjak pergi, dengan sigap gue langsung menghampirinya dengan cara salaman terlebih dahulu.

Jantung berdebar cepat saat itu. Ya, gue salaman sama Bapak Menteri, mungkin buat sebagian orang, norak, tapi menurut gue ini adalah hal yang istimewa. Ketemu sama salah satu orang penting di pemerintahan. Apalagi dia Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dimana gue juga masih sekolah. Setelah salaman, gue pun memberanikan diri untuk ajak foto.

IMG_20180613_211935_804
Mendikbud (kiri) – Calon Mendikbud (kanan)

Akhirnya bisa foto sama Pak Menteri. Gue pun diajak ngobrol sama dia, “Kamu kelas berapa?”

“Baru lulus SMA, Pak, tahun ini.”

“Oh iya? Jadi tahun ini lulus SMA? Kuliah?” tanya balik dia.

“Iya, pak. Baru lulus SMA.”

“Oh iya, saya kira kamu masih SMP, loh.” Ya, berarti gue awet muda sama kayak Mbah Nang, masih dikira anak SMP.

Dia pun nanya gue lagi, “Sekolah dimana?”

“SMAN 105 Jakarta, pak.”

“Oh iya? Dari Jakarta kamu?”

“Iya, pak.”

“Sekarang lagi mudik?”

“Iya, pak, tadi pagi baru sampai sini.”

Kemudian hening, gue pun langsung berbicara, “Saya ini cucunya Pak Kandar, pak. Yang rumahnya disana.” Gue sembari menunjuk arah rumah dan informasi buat kalian, Mbah Nang gue namanya Kandar.

“Oh iya? Oalah cucunya Pak Kandar, iya-iya.”

Gue pun langsung pamit karena dia juga kemudian ngobrol sama salah satu polisi. Gue kira Pak Mendikbud kesini bawa ajudan banyak gitu, ternyata gak begitu banyak. Pokoknya gak terlalu ketat banget, lah. Sangat jauh beda ketika sedang berhadapan dengan wartawan atau sedang berada di Jakarta yang pasti dikawal sama orang banyak. Apalagi Mendikbud.

Pengin gue mengeluh tentang soal ujian nasional tahun ini, tapi gue urungkan niat itu. Padahal kalimat-kalimat sudah tersusun rapi di dalam hati, “Pak, ujian nasional tahun ini sulit banget, pak.” Tapi gak jadi. Yang penting, akhirnya gue bisa bertemu, berjabat tangan, ngobrol sedikit sama salah satu orang penting di negara ini. Tinggal nanti bertemu sama Presiden atau Wakil Presiden atau Menteri-Menteri yang lain.

Untuk Menteri yang pengin gue temuin lagi, sih, Menteri Perhubungan dan Menteri PUPR, penginnya ketemu. Baru pengin lalu mengucapkan terima kasih karena setiap tahun jalur mudik semakin membaik sebab infrastruktur meningkat pesat berkat kerjasama salah satunya antara kedua kementerian itu.

Gak tahu kenapa, setiap yang berhubungan dengan pemerintah gue seneng banget gitu rasanya. Excited gitu rasanya. Soalnya gue pengin gitu bekerja di pemerintahan. Makanya setiap ada Menteri atau orang yang bekerja di pemerintahan bagi gue itu ‘wah’ banget dan pengin foto kayak sama Menteri gitu. Mungkin diantara kalian ada yang bilang gue norak, gak apa-apa sok atuh bilang gue norak. Yang penting gue senang.

Doakan, ya, supaya gue jadi salah satu orang yang bekerja di pemerintahan atau sebagai salah satu orang yang tercantum dalam kabinet di negara ini. Aamiin.

You may also like:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *