#CADELSTORY eps. 4 “KP, Katakan Putus. What?!”

Sebelumnya, gue mau minta maaf kalena di minggu kemalin, gue tidak bisa update #CADELSTORY kalena di minggu kemalin, gue ikutan audisi untuk menjadi “Representative of Provoke!” atau yang biasa  disebut “Repro” kalena gue cadel, sebutnya leplo, ya. 🙂

Kalena audisi itu lah gue jadi gak bisa nge-post soalnya gue halus udah ada di tempat audisi pukul 9 pagi. Sangat pagi bukan? Bagi gue, di hali Minggu itu, pukul 9 masih sangat pagi. Makanya gue gak ada waktu untuk nge-post.

#CADELSTORY kali ini akan mencelitakan tentang gue yang ikutan audisi itu. Jadi, gue bangun sekital pukul 5 pagi. Jujul, gue amat sangat deg-degan kalena gak tau kenapa gue mau banget jadi Leplo. Mungkin kalena hobi gue menulis, jadinya gue mau ikut yang belhubungan dengan tulis menulis, yaitu majalah Plovoke! (bacanya buat kalian yang gak cadel: Provoke!).

Kemalin-kemalin sebelum hali H, gue udah belencana untuk belangkat ke tempat audisi yang ada di Salinah, belsama Athala, temen SMP gue kalena dia kebetulan juga mau jadi Leplo. Gue bilang ke Athala lewat Line kalo pukul 7 dia gak sampe lumah gue, gue tinggal. Gue ke tempat audisi naik TJ atau TlansJakalta. Ya, setelah sebulan lebih gak naik kendalaan umum yang kelen itu, kemalin gue naik lagi.

Telnyata benal, Athala sudah siap dali pukul 6. Mungkin dia takut gue tinggalin. Ketika pukul 6 gue Line dia kalo pukul 7 dia gak dateng ke lumah gue, gue tinggal telnyata dia sudah bilang kalo mau otw. Sedangkan gue? Melihat Line Athala kalo dia mau otw, gue langsung bulu-bulu ke kamal mandi untuk mandi. Yaiyalah, masa jualan sempak.

Sekital pukul setengah 7 pagi dia sudah datang di lumah gue. Gue pun masih salapan kalena gue belangkatnya pukul 7. Ketika sedang makan, Athala hanya memainkan handphone-nya. Dia cuma kayak gitu soalnya pas gue tawalin makan, dia menolak. Athala pun cuma minum teh aja di lumah gue.

Pukul setengah 8, kita beldua sudah belada di dalam TlansJakalta. Mungkin kalena gue yang udah lama gak naik TJ, menulut gue TJ yang gue naikin ini masih balu. Soalnya walnanya itu bilu, biasanya adalah abu-abu.

Dipeljalanan, gue tak banyak omong kalena TJ lumayan penuh jadinya kalo buat ngoblol-ngoblol gak enak. Gue pelnah di TJ ngoblol-ngoblol kenceng dan alhasil kenek TJ itu memalahi gue kalena di TJ yang penuh malah ngoblol dengan suala yang cukup kelas.

Singkat celita, gue sampai di Salinah dan masih lamai banget kalena masih pagi, di jalan plotokol ada CFD. Gue pun masuk ke Salinah dulu untuk pipis dan dandan bial ganteng. Setelah dali Salinah, gue pun langsung ke tempat audisi yang belada di gedung Institut Francis Indonesia kalo gak salah. Gue pun langsung masuk kalena di depan pintu ada tulisan Plovoke!.

Telnyata pendaftalan belum dimulai dan telnyata ada bebelapa temen gue yang sudah datang dali tadi. Meleka semua hanya bengong dan ngoblol-ngoblol aja. Gue pun juga ikut nimblung sama temen-temen gue.

Pendaftalan pun dibuka, gue langsung daftal dan masuk ke luangan auditolium. Jujul, banyak cewek yang ikut audisi jadi leplo ini cukup cantik. Yaa, lumayan lah. Di auditolium, gue gak duduk sebelahan sama temen gue kalena duduknya misah. Di sebelah kanan kili gue, gue gak tau meleka siapa. Yang pasti, meleka seumulan sama gue kalena mayolitas yang ikutan audisi ini adalah kelas 11.

Kalena dali tadi gue canggung mau ketawa atau mau ini itu, akhilnya gue ajak ngomong sebelah kanan dan kili gue. Sebelah kili gue cowok, sebelah kanan gue cewek.

“Eh, blo. Lu dali sekolah mana?” ucap gue agak sok.

“Gue dali SMA bla bla (Gue lupa SMA belapa),” jawabnya dan kemudian nanya, “Kalo lo?”

“SMA 105, blo. Btw, lo satu sekolah ya sama sebelah kanan gue?” gue semakin sok aklab.

“Iya, blo.” Dia masih agak malu.

“Nama lo siapa, blo?” tanya gue bial suasana makin cail.

“Reza, blo.” Kalo gak salah namanya Reza. 😀

Gue pun langsung nanya ke temen sebelahnya, “Nama lo siapa?”

Pokoknya sebelah gue jawab namanya tapi gue lupa. Dan tiba-tiba dia ngomong gini ke gue, “Nama lo Ilham KP. Katakan Putus ya?”

Telnyata dia melihat nametag gue yang ditempelkan di baju yang dibagikan saat daftal. Gue agak sedikit telkejut mendengal itu. KP. KAPE. Kusumaning Platama. Eh, sama dia diganti jadi Katakan Putus. Gue pun hanya teltawa aja bial dia seneng.

Acala pun dimulai, MC yang belnama Akbary, naik ke panggung.

Sehabis mendengal MC ngomong-ngomong tentang sponsol, gue pun dipanggil untuk intelview. Ya, kayak mau kelja aja di-intelview. Gue pun menjawab apa adanya bahwa gue ini bloggel dan sebagainya. Mau tau apakah gue ditelima apa enggak? Baca aja sampai habis.

Setelah intelview, ada sesi foto-foto dan di-upload ke instaglam. Ada dua sponsol yang halus foto-foto, ada “Exsport” dan “Emina”. Kalena “Emina” adalah ploduk kosmetik, jadinya gue gak kesana, hanya foto di booth “Exsport” aja. Setelah di-upload tiba-tiba bisa langsung telcetak fotonya. Buat yang mau lihat fotonya gimana, cek aja instaglam gue, @ilhamkape.

Intelview sudah, foto juga sudah, akhilnya kita semua yang sudah disuluh masuk lagi ke auditolium. Acala sehabis ini adalah pala sponsol yang memplesentasikan ploduk-ploduk meleka. Singkat celita, ada ploduk “Exsport” yang ngomong di panggung. Setelah belcelita tentang “Exsport”, tiba-tiba yang tadi ngomong tentang ploduk “Exsport” langsung beltanya ke semua penonton, “Siapa yang mau tas?”

Dengan sigap gue langsung angkat tangan.

“Tapi, untuk dapat tas gak mudah. Kalian halus pasang muka jelek dulu dan maju ke depan,” kata olang yang tadi celita-celita tentang “Exsport”.

Kalena gue jelek, akhilnya gue kepilih. Gue langsung naik ke atas panggung dan telnyata ada empat saingan gue. Gue pun beldoa aja semoga menang dan dapet tas. Tapi sebelum dimulai pellombaan dapat tas, kita halus menunjukkan muka jelek kita dulu di atas panggung.

Sebelum gue menunjukkan muka jelek, ada bebelapa saingan gue yang duluan tapi meleka sok jaim, malah nampilin muka sok ganteng. DIA CUPU, GAK BELANI NAMPILIN MUKA JELEK DI HADAPAN BANYAK OLANG. Pas kebagian gue, telnyata banyak olang yang teltawa, ini peltanda bagus.

Setelah 5 olang, 5 cowok dan 5 cewek, nampilin muka jelek, akhilnya dipasangkan cowok dan cewek sama kakak-kakaknya. Gue pun dipasangin sama gak tau olang mana, pokoknya cewek.

Telnyata, buat dapetin tas, kita halus gombalin cewek dulu. DAN DEERRRR!!! Pas gue gombal, semua penonton pada tepuk tangan. Yaa, sudahlah, kalena penilaian dali tepuk tangan, gue akhilnya dapet tepuk tangan paling banyak. Gue gak tau kenapa bisa menang, mungkin kalena gue doa telus bial dapet tas. 😀

Btw, gue gak bawa penonton bayalan sama sekali, ya. Jadi, jangan bilang kalo gue menang kalena culang. 🙂

Entah kenapa, gue seneng banget pas abis dapet tas dali “Exsport”. Emang sih, salah satu tujuan gue gitu. Soalnya kakak kelas gue yang jadi leplo pelnah dapet tas juga pas audisi. Makanya gue halus dapet juga. Eh, akhilnya kejadian. Namanya lejeki, emang gak kemana.

Kalena sudah mendapatkan tas, gue pun jadi semangat ikut audisi ini sampai akhil. Singkat celita lagi, udah tiba dimana waktunya pengumuman. Gue sih yaa sepelti biasa, beldoa supaya bisa kepilih jadi kandidat leplo di sekolah gue. Telnyata, yang mengumumkan yang lolos audisi menyebutkan, “Ilham dali SMA 105”. Gue langsung seneng banget gak kaluan.

Udah dapet tas, lolos audisi lagi. Pokoknya, hali itu adalah salah satu hali yang indah bagi gue, 7 Agustus 2016. MANTAP DAH EMANG, PROVOKE!

Awalnya gue diomelin sama Nyokap kalo ikutan ini. Tapi, gue tetap pada pendilian gue, gue mau coba join ke majalah itu. Bial tau bagaimana seluk-beluk sebuah majalah, eh, akhilnya Nyokap ngalah juga. Namanya hobi, gak boleh ada yang menghalangi. 🙂

Sebelum mengakhili postingan ini, gue mau kasih tau ke kalian semua, kalo mau ngapa-ngapain, alangkah baiknya beldoa dulu supaya belkah. Contoh kecilnya adalah gue. 🙂

Sekian, salam bloggel ganteng dan cadel, Ilham Kape. 🙂

You may also like:

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *