Anak Muda Capek Aja

Sebagai anak muda kadang kita suka ngeluh karena banyaknya kegiatan yang ada. Seharusnya kita melakukan hal sebaliknya. Harus semangat karena selagi muda semangat dan tenaga masih ada, capek aja. Kalian harus bangga ketika orang tua atau teman atau ada orang yang mengingatkan kalian dan mengajak kalian untuk mengikuti suatu kegiatan.

Kegiatannya bukan cuma kegiatan nongkrong-nongkrong gak jelas tetapi harus bisa menghasilkan sesuatu, minimal pengalaman, lah, yang bisa digunakan di masa yang akan datang. Gue adalah salah satu anak muda yang sedang merasakan banyak sekali kegiatan yang ada dalam hidup. Sebagai mahasiswa baru, gue harus beradaptasi dari dunia sekolah ke dunia kampus.

Kalo ditanya gimana rasanya, pokoknya dunia kampus itu beda banget sama sekolah. Bedanya hampir 180 derajat. Yang paling beda, sih, jarak dari rumah. Dulu kalo sekolah jarak dari rumah ke sekolah gak nyampe 10 menit, sekarang jarak dari rumah ke kampus bisa melebihi 30 menit kalo macet. Ada tantangan untuk menuju kampus dan yang pasti mudah lelah dan capek.

Mungkin juga karena di kampus gue juga ada kegiatan seperti ikut Badan Otonom dan KSM. Di luar kampus pun gue juga intern di salah satu media anak muda di Indonesia. Apakah ada yang sama kayak gue kesibukannya? Keren berarti lo.

Selagi umur lo masih muda, tenaga lo masih banyak, mending lakuin apa aja yang lo mau. Bisa-bisa nanti lo dapet pelajaran baru dari apa yang lo lakukan itu. Kalo misalnya apa yang kita lakukan gagal gimana? Gak masalah, pasti kalian pernah denger, kan, celetukan lebih baik gagal daripada gak nyoba sama sekali. Jadi, hajar aja, capek aja.

Jujur, hal teberat dalam hidup emang keluar dari zona nyaman. Kalo mau nyaman terus gimana nanti untuk menghadapi masalah yang mengharuskan lo keluar dari zona nyaman? Gue mau jadi orang sibuk, ikut apa yang gue mau supaya gue capek tetapi ada hasil dari capek gue itu.

Sekarang literally gue bener-bener keluar dari zona nyaman banget. Aslinya gue bisa pulang kampus langsung ke rumah dan di rumah tidur-tiduran. Tapi, kalo kayak gitu hidup gue flat aja, dong, kayak sepatu, flat shoes. Gue berusaha untuk tidak langsung pulang ke rumah setelah dari kampus. Gue kadang belajar jurnalistik di badan otonom yang gue ikutin. Kadang kalo gak ada kegiatan di kampus gue nongkrong sama temen-temen kampus atau mengerjakan tugas bareng di kosan temen gue. Pokoknya jangan langsung pulang ke rumah.

Capek? Iya. Tapi, dari capek itu gue dapet sesuatu. Untungnya temen-temen gue di kampus yang sering nongkrong bareng gue anaknya udah pada mulai taubat, jadi tongkrongannya itu gak ada mabok-mabokan, aman. Dari tongkrongan gue bisa dapet ilmu tentang multimedia dan ilmu lain yang menurut gue penting. Selain itu juga gue kadang ikut pelatihan jurnalistik dari badan otonom yang gue ikuti.

Maaf kalo tulisan gue ini masih jelek dan sebagainya. Tulisan ini gak merujuk ke kalian doang, kok. Tulisan ini juga untuk memukul diri gue sendiri dan kita semua agar lebih semangat lagi untuk menjalani hidup. Mungkin kalian semua ada yang sedang berada di fase capek dalam kehidupan. Tapi, percayalah, kalo misalnya dari capek itu kita bisa dapet sesuatu dan berguna untuk banyak orang.

Pokoknya, selama tenaga lo masih ada dan lo semangat untuk ngelakuin sesuatu, lakuin aja karena gak ada yang sia-sia dari sebuah usaha. Apalagi untuk anak muda, capek aja.

Kalo menurut kamu, selagi muda harusnya ngapain, sih? Yuk cerita-cerita di kolom komentar. Oh iya, postingan ini gak ada gambar karena lagi capek, hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *